Milenial, Isu Lingkungan, dan Masa Depan Bumi
Tim Redaksi
Jumat, September 24, 2021, 14:06 WIB
Last Updated 2021-09-24T07:06:10Z
Lingkungan

Milenial, Isu Lingkungan, dan Masa Depan Bumi

Advertisement


Oleh: Roni Tabroni,
Koordinator Kelembagaan KPID Jawa Barat.


Tepatnya di tahun 2019, ada yang tidak biasa dalam liputan utama Harian Kompas. Koran nomor wahid di Indonesia ini beberapa kali menurunkan berita Kawasan Bandung Utara (KBU). Bahkan headline bukan hanya dalam berita teks, tetapi juga foto halaman satu.


Bahkan, sudah tidak terhitung berapa edisi objek KBU dimuat koran Pikiran Rakyat. Sebagai media paling besar di Jawa Barat, isu KBU menjadi makanan yang tidak pernah mengenyangkan pihak-pihak yang kerjanya mengesploitasi lingkungan.


KBU dalam liputan Pikiran Rakyat sudah dalam berbagai bentuk, foto, stright news, in depth news, termasuk feature. Seperti yang tidak bosan, Pikiran Rakyat terus dengan sabar mengkritik sekaligus mengingatkan bahayanya mengalihfungsikan kawasan resapan air tersebut.


Radio PRFM pun sama, termasuk yang turut serta menyoroti fenomena yang memalukan ini. Mulai dari masyarakat biasa hingga para pengambil kebijakan, diberi ruang untuk berbicara, apa dan bagaimana KBU hari ini dan ke depannya.


Yang jelas, masyarakat Bandung berada dalam ancaman nyata. Tidak usah dibincangkan kondisi gunung dan bukitnya sendiri. Dalam pandangan beberapa pakar, KBU tinggal menunggu hari. Bukan mendahului takdir, secara sederhana mudah ditebak, ancaman bencana ada di depan mata.


Anehnya, pemberitaan yang bertubi-tubi sejak dulu tentang KBU tidak menyurutkan alih fungsi tersebut. Selain menjadi kebun dan lahan garapan warga, KBU berubah menjadi hamparan beton baik perumahan mewah, vila, hotel, atau apartemen.


Ada upaya konsisten yg dilakukan ODesa untuk mengembalikan fungsi KBU. Setidaknya ODesa melakukan dua hal yaitu penyadaran kepada warga dan terus melakukan penghijauan disana. Walaupun kecil, aktivitas inspiratif ini seharusnya menyadarkan penguasa untuk melawan para pemodal dengan kekuasaannya yang diamanahkan masyarakat kepadanya.


Dalam sidang umum PBB di New York pada 2019, menurut laporan Karlina Amkas dari VOA yang disiarkan PRFM, membahas isu tunggal yaitu lingkungan. Hebatnya, yang mendorong isu ini bukan orang-orang besar dan pejabat tinggi, tetapi kaum muda yang notabene milenial. Mereka memandang isu lingkungan sangat krusial karena menyangkut masa depan bumi, peadaban dan masa depan dirinya.


KBU, telah disuarakan oleh berbagai media terkemuka di negara ini, para orang tua yang peduli lingkungan pun sudah sering mengeluhkan dan mencoba untuk menghentikan proses eksploitasi. Tetapi KBU semakin hari semakin rusak. 


Jika Anda kebetulan melintas di fly over Kiara Condong, akan sangat mudah melihat pemandangan KBU yang memerah dan sebagiannya sudah menjadi bangunan.


Saya memandang, satu-satunya cara yang kini dibutuhkan untuk melakukan perubahan ada di tangan anak-anak muda atau milenial. Jika pada berbagai hal kaum milenial sudah mempeloporinya, kenapa pada isu lingkungan tidak bisa? Dengan cara dan kreatifitasnya sendiri, hampir tidak ada yang tidak mungkin bagi kaum milenial. 


Masalahnya, apakah mereka sudah menyadarinya terkait isu lingkungan ini? Atau justru turut menikmatinya sebagai objek wisata yang menawan dan romantis.

X
X